Shadaqah Hapuskan Sifat Takabur

Posted by khadimat sekolah Kamis, Februari 16, 2012 0 komentar
Sedekah terbagi kepada dua yaitu sedekah wajib dan sedekah sunah. Sedekah wajib ialah zakat harta, zakat fitrah dan seumpamanya. Sedekah sunah ialah derma, khairat atau sembarang pemberian atau pertolongan kepada mereka yang memerlukan.
Malahan dalam masyarakat Melayu, memang ada perbedaan yang jelas antara zakat dan sedekah. Zakat dianggap sesuatu yang wajib dan sedekah itu dilakukan secara sukarela.
Jika sedekah wajib itu dianggap kewajiban agama (hak Allah), maka sedekah sunah itu adalah kewajiban sosial. Ia menandakan kesyukuran atas segala nikmat yang telah dilimpahkan oleh Allah s.w.t kepada kita.
Ada banyak kelebihan sedekah ini dan ganjarannya amat besar. Firman Allah yang berbunyi: "Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir. Tiap-tiap bulir; seratus biji, Allah akan melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (Kurnia-Nya) Lagi Maha Mengetahui. (QS. 2: 261).
Rasulullah menyatakan sedekah itu dapat menghapus dosa seseorang. Jabir berkata beliau mendengar Rasulullah bersabda: "Solat itu mendampingkan diri kepada Allah, puasa menjadi perisai kejahatan, dan sedekah dapat menghapus sebagaimana air memadamkan api. - (Riwayat Abu Ya' ala).
Pada suatu hari para sahabat termasuk Munzir dan bapaknya, Jarir sedang bersama-sama Rasulullah menunggu waktu Dzuhur dan tiba-tiba datang satu kumpulan kaum (suku Arab dari Mesir) dalam keadaan sungguh miskin, tidak beralas kaki dan berpakaian compang-camping.
Wajah Rasulullah berubah seketika kerana kasihan melihat penderitaan mereka. Setelah melaksanakan sholat berjamaah, Rasulullah berkhutbah dengan memetik ayat al-Quran surah an-Nisa mulai ayat pertama. Kemudian baginda membaca ayat 18 surah Al-Hasyr yang bermaksud: "...Dan hendaklah setiap diri melihat dan memerhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat)...?"
Kemudian para sahabat yang mendengar ayat yang baru saja dibaca dan diperdengarkan Rasulullah mulai mengeluarkan shadaqah (sedekah). Ada yang mengeluarkan uang satu dinar, ada yang mengeluarkan uang satu dirham, malah ada pula yang memberi pakaian, gandum dan buah kurma sebutir demi sebutir. Baginda lantas bersabda: "Bersedekahlah walaupun dengan sedikit air sekalipun."
Kemudian, tiba-tiba datang seorang lelaki Anshar membawa satu bungkusan besar dan terlalu berat tetapi dia terus membawanya. Setelah itu, orang ramai pun datang berduyun-duyun membawa berbagai shadaqah (sedekah).
Kata Jarir, "Aku melihat setumpuk pakaian dan makanan, maka pada saat itu aku lihat wajah Rasulullah berseri-seri lalu baginda bersabda; "Barang siapa membuat sesuatu yang baik maka ia akan dapat pahala daripadanya dan pahala orang yang mengerjakannya dengan tidak mengurangkan pahala orang yang mengerjakannya."
Barang siapa yang membuat suatu kejahatan, maka ia akan menanggung dosa dan dosa orang yang melakukannya dengan tidak meringankan dosa orang yang melakukannya itu. (HR. Muslim).
Pada saat bagaimana kita untuk bersedekah? Bagi sedekah wajib ada ketetapan waktu yang diwajibkan seperti disebutkan di dalam kitab Fiqih. Zakat harta misalnya, wajib dikeluarkan jika cukup syaratnya. Sedekah awam (biasa) boleh dilakukan pada bila-bila masa tetapi Rasulullah mengingatkan supaya segera bersedekah apabila ada kemampuan.
Apa yang akan disedekahkan? Seperti yang disebut dalam hadis terdahulu bukan saja uang yang boleh menjadi sedekah akan tetapi makanan, pakaian, barangan dan sumbangan tenaga bisa menjadi sedekah. Sabda baginda yang bermaksud: "Wahai manusia, sebarkanlah salam, berilah makan fakir miskin, hubungan silaturahim, dirikanlah solat malam (tahajud) ketika orang lain tidur niscaya kamu masuk syurga dengan selamat. (HR. Tarmizi Ibnu Majah dan Ad Darimi).
Dengan adanya Al-Quran dan Hadits, amal berupa shadaqah (sedekah) amat dianjurkan dijadikan cara hidup harian setiap Muslim supaya keimanan kepada Allah SWT sentiasa mantap dan terus bertambah, dan pada saat yang sama terlepas daripada kesengsaraan dunia dan azab akhirat.
TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Shadaqah Hapuskan Sifat Takabur
Ditulis oleh khadimat sekolah
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://laztpualmumtazsambas.blogspot.com/2012/02/shadaqah-hapuskan-sifat-takabur.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Poskan Komentar

Tutorial SEO dan Blog support Online Shop Tas Wanita - Original design by Bamz | Copyright of LAZ TPU AL MUMTAZ.